Hiburan keimanan 2

  By : Khalid Abu Syadi
Keimanan      Semut sekalipun kecil bentuknya lagi lemah, ia mampu membawa beban berat melebihi berat tubuhnya di musim panas untuk dijadikan makanan pokok dimusim dingin nanti. Semut tidak tergiur oleh manisnya bekal musim panas hingga melupakan bekal musim dingin yang harus dikumpulkannya. Hal ini karena semut mengetahui ganasnya kelaparan di musim dingin. Dia telah mengambil pelajaran dari semut-semut yang binasa di musim dingin karena kelaparan. Wahai saudaraku, camkanlah, dunia itu bagaikan musim panas dan akhirat bagaikan musim dingin. Jarang ada orang yang mau mengambil pelajaran. Semoga Allah menyayangimu.

keimanan      Keledai berjalan di kegelapan malam menuju tempatnya dan ia mengetahuinya. Apabila ia dilepaskan berjalan sendiri, akan sampailah ia ke tempatnya tanpa petunjuk. Selain itu, dia dapat membedakan suara yang mnyuruhnya berhenti dan suara yang menyerunya berjalan.                                                                                              Wahai orang yang tersesat berjalan kesurga, wahai orang yang tidak dapat membedakan suara penyeru ke surga dan penjara neraka! Dalam hal tekad, kamu masih belum mencapai tingkatan keledai. Apabila kamu mengerti, tentu kamu bertekad. Semakin dekat kamu dengan kubur, kamu semakin tegang; semakin dekat kamu dengan ajal, angan-anganmu semakin bertambah. Kamu banyak menguburkan orang yang terhormat, tetapi hal itu masih belum menyadarkanmu dari gila hormat. Sayang..., betapa teraniayanya hewan jenis keledai itu.

     Jallalah adalah hewan yang halal dagingnya, tetapi ia hanya memakan makanan yang najis hingga dagingnya tercemar. Seluruh ulama fiqih telah mengharamkan daging hewan jallalah sebelum hewan itu disekap selama empat puluh hari lalu disuruh memakan makanan yang baik-baik, sampai dagingnya terbebas dari cemaran najis dan halal dimakan. Akan tetapi, banyak manusia yang menikmati hal-hal yang haram sehingga mencemari keadaannya dan darah dagingnya terkontaminasi oleh hal-hal yang haram. Betapa perlunya mereka disekap seperti hewan jallalah agar mereka tidak mendapatkan kecuali makanan yang halal, ucapan-ucapan yang baik, dan amal-amal yang shaleh, sampai roh mereka suci dan jiwa mereka membaik. Sesudahnya, mereka berhak masuk surga yang tidak dimasuki kecuali oleh,   
                                                                                                                             الذين تتوفاهم الملائكة طيبين 
"Orang-orang yang diwafatkan dalam keadaan baik oleh para malaikat...." (an-Nahl [16]:32) 
Saat itu, senanglah hati mereka karena mendengar suara sambutan kekal dari para malaikat,
                                                                                                                                    سلام عليكم طبثم فادخلوها خالدين 
"Kesejahteraan (dilimpahkan) kepadamu. Berbahagialah kamu! Maka masukilah surga ini, sedang kamu kekal di dalamnya."  (az-Zumar [39]: 73)        


Artikel Ensiklopedi Muslim Lainnya :

Scroll to top